Sebuah Berita Inspiratif dan Info Terkini dari Jogja

7 Penyebab Sering Buang Air Kecil

Diposting oleh On 01.58.00 with No comments



Lenterajogja.com, Yogya - Terlalu banyak minum ataupun karena kondisi medis tertentu yang tidak boleh disepelekan. Normalnya, buang air kecil dalam sehari adalah 4-8 kali atau sebanyak 1-1,8 liter. Namun, sebagian orang bisa buang air kecil melebihi frekuensi tersebut, bahkan perlu bangun di malam hari untuk buang air kecil.

Buang air kecil melebihi frekuensi normal untuk waktu yang lama dapat mengindikasikan berbagai kondisi medis tertentu.

Sering buang air kecil yang terlalu berlebihan jika Anda sedang berada di situasi yang tidak memungkinkan (misalnya di saat macet atau meeting penting) tentu sungguh menjengkelkan.

Berikut adalah beberapa kondisi yang menyebabkan seringnya buang air kecil serta gejala lain yang mungkin menyertai.

1. Anda memiliki ukuran kandung kemih yang kecil
Setiap individu memiliki ukuran tubuh yang berbeda-beda. Ada yang tinggi, ada yang pendek. Sama halnya dengan kandung kemih. Pada kebanyakan orang, kandung kemih dapat menampung dua gelas cairan. Jika Anda sering buang air kecil padahal Anda minum sedikit, bisa jadi hal tersebut tidak normal. Anda bisa "melatih" kandung kemih Anda untuk menahan lebih banyak cairan (namun bukan berarti Anda menahan buang air kecil). Karena jika kandung kemih terisi penuh, maka ukuran kandung kemih dapat meregang.

2. Anda mengalami infeksi saluran kemih atau batu ginjal
Infeksi dan batu yang ada di saluran kemih dapat mengiritasi kandung kemih dan dapat menyebabkan Anda sering buang air kecil. Selain sering buang air kecil, batu di saluran kemih juga dapat memberikan gejala lain seperti nyeri pinggang atau nyeri saat buang air kecil. Sedangkan infeksi saluran kemih dapat memiliki gejala berupa buang air kecil yang tidak lampias, sering buang air kecil, dan nyeri saat buang air kecil.

3. Otot-otot dasar panggul Anda lemah
Jika Anda memiliki otot-otot dasar panggul yang kuat, maka Anda akan lebih mudah menahan urine. Hal ini sering kali dialami oleh wanita hamil atau baru saja melahirkan. Kuncinya adalah latihan kegel. Latihan kegel dapat berfungsi untuk mengencangkan otot-otot dasar panggul, sehingga frekuensi buang air kecil Anda juga menjadi lebih sedikit.

4. Konsumsi obat-obatan tertentu
Obat-obatan diuretik, seperti yang dikonsumsi oleh penderita darah tinggi, dapat menyebabkan ginjal Anda memproduksi urine berlebih. Selain obat diuretik, obat yang biasa diberikan pada pasien gangguan cemas dan depresi juga sering kali memberikan efek samping berupa sering buang air kecil.

5. Anda memiliki diabetes
Penyakit diabetes melitus memiliki tiga gejala klasik, yaitu sering buang air kecil, banyak makan, dan sering minum. Kadar gula darah yang tinggi dapat membuat ginjal Anda memproduksi urine yang lebih banyak. Untuk mengetahui apakah Anda menderita diabetes atau tidak, diperlukan pemeriksaan laboratorium lebih lanjut seperti pemeriksaan gula darah.

6. Faktor psikologis 
Salah satunya adalah kecemasan berlebihan yang berlangsung lama. Misalnya kekhawatiran tentang keuangan, pekerjaan, sekolah, atau keluarga, tapi tidak dapat menjelaskan penyebabnya secara spesifik (gangguan cemas menyeluruh). Gejala selain sering buang air kecil yaitu jantung berdebar-debar, berkeringat, otot tegang, sulit tidur, mudah terkejut, mudah marah, sulit konsentrasi, gemetaran, mual, diare, sakit punggung, serta sakit kepala.

7. Gangguan prostat
Pembesaran prostat dapat menekan uretra atau saluran kemih dan menutup aliran urine. Hal ini menyebabkan dinding kandung kemih mengalami iritasi. Akibatnya, kandung kemih menjadi mudah berkontraksi bahkan ketika hanya ada sedikit urine, sehingga sering muncul rasa ingin buang air kecil.

(ISD)
Next
« Prev Post
Previous
Next Post »